Home » Hiburan » Film Kingdom of the Planet of the Apes Raup Rp907 Miliar, Rajai Box Office

Film Kingdom of the Planet of the Apes Raup Rp907 Miliar, Rajai Box Office

Film “Kingdom of the Planet of the Apes” sukses merajai box office domestik dengan pendapatan mencapai US$56,5 juta (sekitar Rp907 miliar). Ini jumlah yang melampaui ekspektasi awal.

Film ini, diproyeksikan sebelumnya akan menghasilkan antara US$40 juta hingga US$50 juta, merupakan rilis perdana Disney di bioskop tahun ini.

Kemenangan ini memberikan Disney momentum yang dibutuhkan setelah serangkaian kegagalan film sebelumnya. Alan Bergman, co-chair divisi hiburan Disney, optimis bahwa film ini akan menjadi awal yang baik untuk menghidupkan kembali studio pada tahun 2024.

CEO Disney, Bob Iger, telah menetapkan pembangunan kembali grup film sebagai fokus utama dalam masa jabatannya.

Sejak kembali ke perusahaan pada November 2022, Iger telah menunda beberapa proyek film untuk meningkatkan kualitas produksi studio sambil mengurangi biaya produksi dan pemasaran.

Disney juga memiliki sejumlah film besar lainnya dalam pipa produksi tahun ini, termasuk “Inside Out 2” dari Pixar, “Deadpool & Wolverine” dari Marvel, “Moana 2”, dan “Mufasa: The Lion King”.

Film Apes menjadi ujian bagi daya tarik waralaba film yang diakuisisi Disney, sebagai bagian dari pembelian aset hiburan 21st Century Fox senilai US$71,3 miliar pada tahun 2019.

Pembukaan film ini — menjadi yang tertinggi kedua dalam waralaba — berhasil mengalahkan performa “War for the Planet of the Apes” tahun 2017 dan “Rise of the Planet of the Apes” tahun 2011.

Film dengan kinerja terbaik dalam seri ini adalah “Dawn of the Planet of the Apes” tahun 2014, yang sukses debut dengan pendapatan US$72,6 juta dan meraup total US$710,6 juta secara global. “Mungkin akan ada lebih banyak peluang tergantung pada kesuksesan film ini,” kata Iger.

Meskipun begitu, unit bisnis film Disney mengalami kerugian US$18 juta pada kuartal terakhir, dengan penjualan turun 40%.

Film asli “Planet of the Apes” tahun 1968, dengan Charlton Heston sebagai seorang astronot yang mendarat di dunia yang dikuasai oleh primata, dianggap sebagai mahakarya cerita fiksi ilmiah.

Film ini melahirkan empat sekuel film, dua seri TV, dan keberuntungan dari merchandise anak-anak mulai dari figur aksi hingga rumah pohon mainan.

Remake tahun 2001 yang dibintangi oleh Mark Wahlberg tidak mencapai kesuksesan yang diharapkan.

Fox kemudian merombak waralaba pada tahun 2011 dengan trilogi yang dibintangi oleh Andy Serkis sebagai Caesar, pemimpin klan kera cerdas.

Film baru ini, dengan biaya produksi sekitar US$160 juta, melanjutkan cerita tentang suku simpanse pencinta damai, kali ini menghadapi faksi gorila saingan dan pengunjung manusia yang misterius.

Film terbaru ini jelas dimaksudkan sebagai bagian dari seri, dengan akhiran yang menyarankan bahwa masih ada lebih banyak cerita yang akan datang.

Menurut RottenTomatoes, film ini mendapatkan persetujuan rata-rata 80% dari kritikus.

Beberapa di antaranya menyebutkan “keagungan visualnya,” tetapi menemukan bahwa film ini “tidak se-transportatif seperti trilogi sebelumnya.”***

x

Check Also

Jenazah Mayor Purn Suwanda Dibawa Keluarganya Usai Identifikasi

Jenazah Mayor Purn Suwanda, korban kecelakaan pesawat di Jalan Lapangan Sunburst, BSD, Serpong, telah dibawa ...