Home » Berita » Dollar AS terus Naik Sebabkan Harga Telur Ayam Jadi Mahal

Dollar AS terus Naik Sebabkan Harga Telur Ayam Jadi Mahal

KEPRITERKINI.COM – Harga telur ayam mengalami kenaikan, seperti yang terjadi di Pasar Senen, Jakarta Pusat saat ini dipatok jadi Rp 28.000 per kilogram (kg) dari sebelumnya Rp 26.000 per kg.

Sebagai informasi, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menilai kenaikan harga telur ayam tersebut berkaitan dengan harga bahan baku pakan ternak ayam.

“(Penyebab) harga bahan pakannya naik kan,” kata Enggar di Kantor Komisi Pengawasan Persaingan Usaha (KPPU), Jakarta, Selasa (10/7/2018), seperti dilansir detikfinance.

Sementara itu, Dewan Pembina Gabungan Pengusaha Makanan Ternak (GPMT), Sudirman mengatakan, pada dasarnya harga bahan baku pakan ternak memang mengalami kenaikan. Hal itu imbas dari penguatan nilai tukar dolar Amrika Serikat (AS) terhadap rupiah.

Pasalnya, selama ini beberapa bahan baku ternak, seperti bungkil kedelai, tulang dan daging masih diperoleh dari impor. Sehingga hal tersebut menyebabkan kenaikan harga komoditas tersebut.

Misalnya bungkil kedelai dari Rp 5.200 per kg menjadi Rp 7.600 per kg. Kemudian daging dan tulang dari Rp 7.900 per kg menjadi Rp 8.500 per kg.

“Ya memang dolar AS masih tinggi kan kita bahan bakunya sebagian besar komponen dari impor jadi pasti naik kalau dolar sebelumnya Rp 13.100 jadi Rp 14.500,” katanya seperti dikutip detikFinance, Selasa (10/7/2018).

Sementara itu, Sudirman memaparkan saat ini pakan ternak dibanderol antara Rp 7.100 hingga Rp 7.200 per kg dari sebelumnya kisaran Rp 6.700 hingga Rp 6.800 per kg. (**)

x

Check Also

Pemko Batam akan Terapkan Denda Parkir Sembarangan Rp 500 Ribu Mulai 1 Oktober

KEPRITERKINI.COM – Dishub Batam akan mulai melakukan penertiban terhadap kendaraan yang denda sembarangan tempat mulai ...